JANGAN SAMAAN!

“Oh, nooooo…..,” keluh saya dalam hati, meski muka dipasangin senyum manis tiada henti ^_^;

Pasalnya, temen-temen di kantor ngomongin lagi pada seru ngomongin seragam. Ceritanya mau beli baju barengan, gitu. Eh, bukan barengan belinya ding, tapi barengan modelnya. Dan bukan cuma pereu, tapi cowo-cowo juga ikutan rame.

Ada yang maunya seragaman batik aja hari Kamis. Kan di yayasan ini, semua wajib pake batik tiap Kamis.

Ada yang bilang, asiknya mah seragaman koko dan baju kurung hari Selasa. Selasa hari rohis, jadi seragaman di masjid.

Ada yang bilang, wah, Senin dong. Kan senin upacara. Pake PDH (pakaian dinas harian), bareng, kan keren tuh pas mejeng di depan siswa-siswa.

Kalo saya malah ga demen pake seragam. Kayaknya gimanaaaa gitu kalo pake baju samaan semua (pasaran? hehehe….). Mana kadang pakaian dinas guru warna khaki itu cuma diwajibkan seragam bajunya aja, jilbabnya nggak. Jadilah ada yang pake jilbab ungu di atas warna khaki. Alamak…

Tambahan lagi, baju-baju kerja di rumah jadi mubazir dong. Habis mau dipake ke mana lagi, kan ga mungkin pake blazer pas beli sayur. Hehehe, genit amat dah, sama baju aja segitunyah.

Tapi gapapa sih, kalo temen-temen sepakat pada mau beli baju yang sama. Kemarin juga pas fieldtrip, kemeja-blus batiknya kan samaan. Tapi pulang fieldtrip, bajunya itu saya (maksudnya: tukang jahit atas permintaan saya) potong di pinggang, sambung pakai kain polos, sisa kainnya ditemplokin di kain polosnya, jadi deh gamis variasi.

Tuh, sampe dibela-belain permak baju, cuma supaya ga samaan sama orang lain.

Pernah di Senin pagi, saya ada urusan di dinas pendidikan kota. Jadi ketika upacara bendera di mulai pada pukul 07.00, saya tengah melaju di jalan. Maklum saja, jarak dinas pendidikan dan sekolah saya cukup jauh, bisa 1,5-2 jam kalau naik angkot.

Sepanjang jalan, anak-anak dan guru berbaris mengikuti upacara bendera. Gurunya pasti ada di depan kan, menghap ke jalan. Jadi kelihatan jelas bahwa mereka semua berseragam. Yang negeri biasanya berwarna khaki. Yang swasta tergantung sekolah.

Pada suka ga sih, pakai seragam?

Dulu waktu masih wajib pakai seragam, alias pas jadi pelajar, saya ga terlalu mikirn soal ini. Baju kebangsaan saya ya seragam sekolah. Apalagi anak rumahan begini, jadi ga punya banyak baju main atau keluar.

Begitu bekerja di sekolah, ternyata seragam itu bukan cuma dipakai muridnya ya, tapi juga gurunya. Kelihatannya memang manis sih, dari jauh sewarna semua. Apalagi kalo warnanya lucu. Ga usah dipikirin yah, itu guru beli sendiri apa dibeliin sekolah ^_^, tapi seragam memang bikin terlihat rapi. Lagipula, seragam bisa jadi ‘pengikat’, semacam identitas kelompok, begitu.

Tapi saya kok ga suka yah, pake seragam. Soalnya seragam guru (perempuan) ga jauh dari blus/tunik batik dan celana. Atau blazer panjang dengan celana. Kata saya sih, ngebosenin, hehehehe…. Boleh ga seragam dinas yang warna khaki itu dibuat model kimono, atau batik BKD dibikin tangan balon? Kayaknya ga boleh yah ^_^v.

Makanya saya ga demen pake seragam dinas. Soalnya ga modis, dan ga boleh juga dibikin modis, hehehehe…. Untungnya saya bukan PNS, jadi seragam ga harus pakai tiap hari. Coba kalau iya, kapan ciri khas dan ekspresi saya dalam berpakaian bisa keluar dong?

Penting ga sih, ni tulisan? Ck ck ck….

Advertisements

GA TEMENAN

Begini. Mungkin saya mengidap sebuah ‘penyakit’ aneh entah apa namanya. Aneh, karena saya tidak bisa memastikan apakah harus diobati atau tidak. Diceritain aja ya di sini, siapa tau ada teman senasib sepenanggungan.

Aneh ga kira-kira, kalau merasa ga enak keluar rumah bila pakai baju coklat dan sepatu hitam? Nah, begitu itu kira-kira penyakitnya. Menurut saya, sepatu hitam itu ‘ga temenan’ dengan baju coklat atau baju biru tua. Jadi jangan dipake bersama-sama. Misalnya gitu.

Ampyuuuuun, berlebihan deh si Irma.

Eh, jangankan anda, saya aja suka bilang ke diri sendiri, “Ih, jangan segitunya juga kaleeee….” Soalnya saya merasa, apa ya…. jadi orang yang ‘dangkal’ bener, korban mode (padahal ga modis), dan suka mementingkan hal-hal remeh.

Nah, coba saya minta penilaiannya, ini penyakit berbahaya apa ngga? Jadi musti dihilangkan atau ngga?

Tapi kalau masalah bawahan ga match sama sepatu sih masih lumayan. Kalau jilbab ga nyambung sama baju tuh, lebih parah lagi.

Hari ini saya baru saja kembali dari Bandung. Bukan liburan, tapi ngekorin suami yang tugas ke luar kota selama 3 hari. Ceritanya saya bawa baju 3 stel. Warna pink, hijau, sama batik putih-hitam, berikut jilbab dengan warna senada.

Di hari terakhir, saya baru sadar kalau ga bawa jilbab hitam atau putih. Langsung panik dong. “Paaaak, aku lupa bawa jilbab item!”

Suami bilang, “Pake aja yang ada.”

Tidaaak…… Ga mungkin dong bajunya putih-hitam tapi jilbabnya pink, apalagi hijau. “Anterin ke Ciwalk!” Kebetulan memang hotelnya pas di seberang Ciwalk.

“Ogaaaaah….”

Huhuhu, manyun deh. Meskipun saya paham, sudah dua hari ini dia baru balik ke kamar hotel selepas tengah malam. Lagian udah malem juga sih. Tapi tapi tapi….  Pokoknya saya keukeuh ga mau pake jilbab yang ga matchingnya kebangetan kayak gitu.

Jadi gimana?

Akhirnya ya hari itu pakai baju yang kemarinnya, sampai pulang. Hahahaha, biar bau asal matching!

KEREN BAGIKU

Suatu kali pernah ada yang bilang ke sayah, “Irma kenapa suka pakai rok yang itu? Padahal jadi keliatan tua loh.”

“…………….”

Langsung speechless…. Berusaha menanggapi pake kalimat yang enak tapi kok ga bisa. Akhirnya cuma manggut-manggut sambil bilang, “Oh gitu yah.”

Tau gak, padahal itu rok favorit saya loh. Soalnya termasuk golongan baju pertama yang saya beli pake duit sendiri, pilihan sendiri, di departemen store (sebelumnya biasa dibeliin Mama di Tenabang ^_^). Tapi yang paling penting adalah, padahal saya ngerasa keyeeennnn pake rok itu.

Lha ternyata malah dibilang keliatan tua.

Tapi saya sendiri sering juga sih menilai orang kayak gitu. “Kayaknya lebih cocok pake bawahan putih deh dibanding item, warna bajunya jadi menyala.” Atau “Sama-sama biru sih, tapi bajunya biru toska, jilbabnya biru dongker, gimana ini?” Atau “Wadaaaaaw…. Merah coklat hijau abu. Sakit mataku….”

Tuh, iseng banget kan? Tapi saya lebih mending ah, karena ga disampein ke ybs, hehehe…. Masih juga membela diri.

Jadi pertanyaan yang muncul di kepala ini adalah: Memang kita pakai baju karena siapa sih?

Saya sendiri ngaku nih, kalau beli baju, suka mikir: “Kira-kira dirikuh keren ga nih pakai ini di mata orang? Pada suka penampilanku ga yaaaa…..”

Padahal yah, cape amat mikirin kayak gitu. Apalagi kalo udah ngerasa keren, eh ada yang bilang: aneh banget sih modelnya, atau warna begitu kok dipilih, atau semacamnya.

Harusnya milih model baju kan, pertama sesuai syariat, kedua sesuai kondisi, ketiga sesuka hati. Biar aja dibilang keliatan tua, atau dibilang warnanya amburadul, atau modelnya jadul, asal menutup aurat, ke kantor ga pake piyama, dan pas ngaca kita puas. Jadi, dandan buat diri sendiri gitu loh (alhamduliLlah suami ga ngatur-ngatur soal ini).

Soalnya tadi saya abis beli baju, ada clearance sale ceritanya. Biasalah, tak kuasa menahan nafsu. Dengan modal pemikiran di atas, saya berusaha untuk ga membawa orang lain ketika menilai bagus atau tidaknya baju yang saya pilih. Yang dipikirin adalah: “Gue suka ga sama ni baju” (tentu setelah ngecek muat apa nggak ^_^;).

Lumayan, pulang-pulang nenteng baju baru berbunga-bunga, cantik menurut saya, 40 ribuan saja, hehehe….