ROMANTISNYA PENGANTEN BARU?

 

Jadi senyum-senyum denger curhat salah seorang sahabat tentang pernikahannya yang baru seumur jagung (btw jagung itu berapa sih umurnya?). Kata dia, berantem melulu…

“Setiap saya keluar rumah, dicemberutin. Kalo ga bales smsnya, marah. Kan saya di atas motor, susah bales sms di atas motor. Jadi saya telfon aja, eh ga mau ngangkat. Dia bilang, sms aja! Maksudnya kan biar cepet, ngomong aja ada apa.”

Kekekekek…. Persis dah sama saya waktu muda. Saya bilang kalau saya dan suami juga mengalami yang sama. Justru pas penganten baru malah berantem muluuuu… Ga kayak kata orang, kalo penganten baru itu nempel terus, masih romantis, sedang hot-hotnya. Saya mah malah banyak nangisnya. Nangisnya mana ga jelas model sinetron abegeh gitu pulak ^o^;

Nah, pas nikah 10 tahun malah jarang berantem, lebih banyak ngobrol dan ketawa. Ada jugalah berantem dan kesel-keselan, tapi cuma buat yang penting-penting aja. Jadi bagi keluarga saya, romantis itu ada setelah 10 tahun menikah, bukan pas penganten baru.

Yah namanya juga masa penyesuaian yah, maklum aja kalo pas penganten baru kami banyak berantemnya. Saya kok rada kurang percaya kalo istri harus begini, suami harus begitu. Paling dicari aja gimana caranya biar istri hepi, suami hepi, gada yang dirugikan. Beres!

Suami saya ga masalah bangun sendiri di pagi buta, bersiap ngantor sendiri, ga pake dimasakin air panas, ga pake disiapin baju, ga pake dibikinin sarapan. Dia ga masalah saya bicara pakai gue-lo padanya. Tapi dia masalah kalo saya lagi-lagi ketinggalan barang dan baru sadar pas di tengah jalan. Dia masalah kalo saya ga on time kalo bikin janji. Suami yang lain mungkin beda. .

Ada keluarga yang memilih semua uang dipegang istri, ada yang diatur suami, ada yang pegang masing-masing. Mana yang baik, ya suka-suka ajalah, asal hak tiap orang tidak dizalimi.

Jadi kayaknya -imho- gada resep baku istri atau suami ideal, semua customized ^_^.

Advertisements

LONTONG ANTI GALAU

Janji rapat jam 9, tapi jam segini masih di pintu tol Pondok Aren. Pasti telat ini!Apa boleh buat, meski berusaha berangkat pagi buta dari rumah mertua di Bandung, tapi beribu (jiah, lebay) hal-hal kecil mencegah kami berangkat sebelum pukul 6. Akhirnya, jam 9 baru sampai Bintaro, tentu saja belum ada yang mandi.

Ngebut, 9.15 sampai Ciledug. Serahkan 3 anak dan koper pakaian kotor pada sumi, lalu kabur ngantor. Yah, nasib jadi guru di sekolah biasa-biasa, hari sabtu masih masuk.

Rapat berlangsung hingga jam 13.00. Masak? Lupakan saja, jadi saya mengandalkan arem-arem alias lontong isi untuk makan siang keluarga. Apaaaa? Makan siang pakai lontong? Setelah tadi sarapan mie instan?

ImageBener banget, saya bertanggung jawab untuk mencukupi gizi dan menjaga kesehatan suami dan anak-anak dengan menyajikan makanan sehat dan berkualitas. Bekerja di luar rumah tanpa punya asisten penuh waktu memang tidak bisa juga dijadikan alasan, karena kuncinya cuma dua: antisipasi dan manajemen waktu. Tapi walk the talk memang tidak mudah.

Tadinya saya kepingin galau, tapi ga jadi deh. Arem-aremnya isi wortel+kentang+daging kok. Dihitung-hitung, karbohidrat, protein dan seratnya ada, meski ga tau cukup atau nggak. Soal mie instan untuk anak-anak, yaaaaa namanya juga kefefet, hehehe… Bicara tentang tingkat kepuasan, suami ga komplen, anak-anak malah kesenengan. Jadi, saya singkirkan rasa bersalah.

Karena saya bukan ibu sempurna, tapi jelas harus jadi ibu yang bahagia.


GARA-GARA IKO UWAIS

Kata Agnes Monica, “Kesuksesan adalah intersection antara kesempatan dan kesiapan.” Saya bilang, jodoh mungkin juga demikian.

Ceritanya kemarin saya nonton berdua saja dengan suami. Kami ngobrol dengan bebas, karena kalau bawa anak-anak, ucapan mesti dijaga. Soalnya mereka dah paham sih, kalau pun ga paham, mesti mereka nanya. Jadi kemarin itu ngomong dengan leluasa, termasuk menggunakan  lo-gue (ibu saya bisa marah nih kalau tau).

Mulanya saya nanya, “Tampang penting ga sih pas pilih pasangan?”

Soalnya kalau saya, kayaknya ga terlalu mentingin tampang deeeeh. Kalau kriteria lain terpenuhi, soal tampang mah asal ga menakutkan atau menjijikkan aja. Standar rendah, hahaha.

Suami bilang, tampang masuk kriteria penting juga buat dia. Tring tring….., lampu langsung menyala di dalam kepala.

“Artinya gue cakep dong!”

Tapi si Akang mah ga bakalan ngaku lah. Biar saja, karena kebenaran toh telah terungkap, hahaha….

Tapi yang lebih cakep dari saya kan banyak, yaaaa seperti juga, yang lebih cakep dari si Akang juga banyak. Kenapa puas dapet yang tampangnya standar?

Ya mirip yang dikatakan Agnes Monica tadi, bahwa “Jodoh adalah titik di mana kesiapan dan kesempatan bertemu.”

Misteri Jodoh, hohoho….

Ada yang penasaran di mana letak Iko Uwaisnya? Itu karena sebelumnya kami ngobrolin si Iko yang sebelum main film adalah sopir ganteng. OOT dweh pokoknya.