[udah ga] CANTIK BANGET!!!

Pas masuk kelas itu, saya sampe terpana. SubhanaLlah, orang yang akan jadi salah satu teman sekelas saya itu cantik sekali. Padahal saya perempuan, yang normal tentu saja, tapi tetap aja saya bilang dia itu cantik sekali.

Sampai-sampai saya bilang langsung, “Mbak cantik sekali, loh!” yang dijawab kemudian dengan kata ‘terima kasih’ sambil tersipu-sipu.

Tapi ada yang aneh. Karena setiap hari bertemu si Mbak cantik ini di kampus, sering duduk sebelahan, lama-lama kok dia makin keliatan ga cantik yah? Maksudnya, bukan dia jadi jelek sih, tapi jadi…. ya biasa aja. Ga istimewa.

Pernah ga mengalami hal kayak gitu?

Pikiran saya jadi nyambung ke infotainment tentang perceraian atau putus hubungan para artis. Ceweknya cantik banget, cowoknya ganteng banget, kenapa malah pisah yak? Kenapa bisa ga demen lagi? Aneh banget orang orang secakep itu ditinggalin. Sayang banget sampe putus, dan seterusnya.

Barangkali ya kayak di atas itu. Kalo udah terbiasa dengan cakepnya satu orang, liat terus setiap hari, malah jadi ga kerasa cakepnya. Yang terasa ya apa yang ‘tersisa’ pas wajah cakep sudah jadi biasa.

Apa dia punya pikiran yang terbuka, mau toleransi, bisa berlaku fair, bertanggung jawab, enak diajak tukar pikiran, punya selera yang sama, ga ngebosenin kalo diajak ngobrol, cepet tanggap sama perasaan orang, dll.

Jadi kalo kebetulan dapet jodoh yang tampangnya standar, kenapa pulak mesti malu ngajakin ke kondangan. Dan ga usah maksa banget, milih si A aja dah, soalnya dia lebih cakep. Soalnya nanti juga ga kerasa lagi kok cakepnya.

Yang cakep itu cuma cakep kalo dipandang sesekali. Beneran! Rasain aja sendiri.

Milih jodoh atas dasar apa, dong? Ya something beyond physical appearance, lah. Sesuatu yang lebih bertahan lama dari sekedar tampang cakep dan bodi bagus, yang ga bikin hati bosen ada di samping dia terus.

Apaan tuh misalnya? Ya cari dong sendiri. Masih mo nyontek aja.

Oh ya, kembali soal ke Mbak Cantik yang saya ceritain di atas, udah tau kan kalau suami saya dulunya adalah dosen saya? Nah itu artinya dia juga ngajar si Mbak Cantik ini.

Saya bilang, “Pak, kenapa ya, Mbak Cantik kok lama-lama jadi ga terasa cantiknya yah?”

Eh, dia bilang, “Dari dulu emang biasa aja kok.”

Boong ga tuh dia? Tapi kali ini saya rela kok diboongin, hwahahahahahaha….

DON’T TALK. COMMUNICATE!

Saya bertanya-tanya, kenapa ya suka nulis model beginian? Pikir punya pikir, apalagi alasannya selain karena saya NARSIS, hwahahahaha….

Begini ceritanya.

Setelah nikah, saya pernah nanya ke suami, apa alasan dia menikahi saya. Apakah karena saya soulmate yang selama ini dicarinya? Apakah karena pribadi saya yang luar biasa? Apakah karena cinta mati dan tak bisa ke lain hati?

Teeeeeet!!! Salah, sodara-sodara.

Jawabannya ternyata simpel aja, dan ga pake romantis-romantisan sama sekali (secara dia bukan cowo romantis). Dia bilang, selain pertimbangan bahwa kami seiman dan wajah saya ga ancur-ancur banget, adalah, “I think we can   communicate.”

Kadang sebelum nikah, yang tidak banyak dipikirin adalah bagaimana kualitas komunikasi di antara dua orang yang punya ‘rencana’ ini. Rendengan ke sana rendengan ke sini, tapi ga mikirin apakah yang ada di antara mereka selama ini cuma ngomong atau beneran komunikasi.

Kalo ada yang merasa ga didenger, kalo ada yang merasa ga bebas mengutarakan pendapat, kalo ada yang merasa pendapatnya dianggap sepele, kalo bawaannya curiga aja,  kalo ada yang merasa ‘masalah-lu-ya-urusan-lu-jadi-jangan-bikin-gue-pusing’, kalo ada yang ngomong ga pake diayak dulu, kalo ada yang hobi nuduh, kalo ada yang nelen berita bulet-bulat tanpa konfirmasi, kalo ada yang mikir lebih baik nyimpen cerita sendiri aja, kalo ada yang ngerasa ga nyaman atau ga nyambung pas cerita, nah itu artinya komunikasinya terhambat.

Sebelum nikah, sebaiknya perbaiki dulu hambatannya. Kalo ga bisa juga, mungkin perlu pikir-pikir lagi untuk nikah sama orang itu.

Saya juga belum lama menikah sebenernya. Makanya pengalaman saya baru sedikit. Lagipula, people changes, begitu pula dengan kondisi yang ada di sekeliling kita. Ketika semua berubah, gimana cara kita bisa bertahan dalam pernikahan? Dengan c-i-n-t-a? Oh please, deh….

Jawabannya adalah dengan PRINSIP.

Oke deh, kita nikah yuk. Tapi apapun yang terjadi, masalah apapun yang datang, godaan apapun yang menghampiri, kita komitmen sama prinsip: komunikasi yang baik, berbuat ihsan, berbagi tanggung jawab. Misalnya gitu. Prinsip yang disepakati tiap pasangan tentu aja beda-beda.

Ini imho loh ya, alias just in my humble opinion. Bukan kata pakar ato selebriti.

O ya, kalau saya sendiri? Kenapa saat itu mau diajak nikah, padahal baru 2 bulan ngerasain berusia 21, dan masih kuliah pula.

Soalnya mumpung ada yang mau. Kalo sekarang sok nolak-nolak, belum tentu ntar ke sananya ada lagi yang mau. Ya kan?

IBU TEGA? BUKAN, IBU BAHAGIA!

Beberapa tahun yang lalu di sebuah acara keluarga, saya mendapat teguran dari seorang kerabat, “Anakmu sudah dikasih makan, belum?”

Saat itu anak-anak masih kecil dan makan masih harus disuapi. Pertanyaan ini datang karena dia melihat saya sedang makan, sementara anak-anak masih sibuk main.

Saya jawab, “Belum. Ibunya dulu nih yang makan.”

Lalu muncullah komentar mulai dari bercanda sampai sungguh-sungguh, yang intinya: Ya ampuuuun, tega beneeeerrrr….. Kok ibunya malah makan duluan. Anaknya dulu dong, kan kasihan.

Saya mah tetep keukeuh bahwa saya harus makan dulu sebelum menyuapi anak-anak. Bukan karena egois deh kayaknya, tapi justru untuk pengendalian diri saya. Kalau sudah kenyang, saya cenderung bisa sabar menyuapi anak, ga terburu-buru, ga cepet kesel, dan menikmati prosesnya. Makanya saya memilih menyelesaikan makan dengan cepat, baru menyuapi anak.

Sama kasusnya pada pemakaian masker oksigen di pesawat. Kalau terjadi peristiwa darurat, orang tua yang harus lebih dulu pakai masker, baru memakaikan anak. Kalau anak yang dipakaikan dulu, selain sulit mengendalikan anak di situasi darurat, orang tuanya bisa lebih dulu kehabisan napas. Akhirnya semua tidak tertolong.

Logika yang sama saya gunakan untuk hal lain dalam mengurus anak saya. Saya tidak setuju pada pendapat bahwa ibu punya kewajiban untuk menderita. Justru sebagai ibu, saya harus bahagia duluan, harus LUNAS pada diri sendiri. Karena hanya ibu bahagia yang akan menghasilkan anak bahagia.

Apakah hal itu menjadikan saya ibu yang egois? Ya, kalau mencari kebahagiaan artinya saya pelesiran keliling dunia selama sebulan dan menitipkan anak-anak pada pengasuh. Saya akan dibilang egois jika saya mencari kebahagiaan sendiri dengan meninggalkan orang lain, dan bukan menyertakan mereka.

Siapa yang bertanggung jawab atas pertumbuhan anak secara optimal?

Ibu? Bukaaaan…. Jawabannya tentu semua pihak. Ibu, ayah, kakek nenek, lingkungan, masyarakat, bahkan pemerintah dan negara. Memang yang paling dekat dengan anak adalah ibunya, dan oleh sebab itu, semua orang harus mendukung ibu-ibu supaya bisa hidup dengan bahagia.

Wah, enak beeeeudd…. Kasih aja duit yang banyak, kasih pelayan belasan orang, kamar superior deluxe a la hotel, perawatan kecantikan dari ujung rambut ke ujung kaki…

Gitu memangnya? Waduh, dangkal banget tuh konsep kebahagiaannya. Itu mah bukan bahagia, tapi matre.

Tiap orang boleh sih mendefinisikan sendiri apa itu kebahagiaan. Tapi bagi saya, kebahagiaan adalah tercukupinya kebutuhan jiwa, hati dan akal kita. Dan itulah, saya kira, yang akan membuat para ibu jadi bahagia.

(untuk seorang adik yang esok akan memulai hidup baru (kembali): semoga kali ini berkah dan bahagia ya….)

DIBUANG SAYANG

Awal tahun lalu, saya diberi hadiah oleh mertua. Hadiah ulang tahun, begitu ujarnya. Hehehe, saya ulang tahun di bulan November, tapi sudah dibelikan hadiah 8 bulan sebelumnya. Anyway, alhamdulillah, dapet hepikol gratis euy!

Sekarang hepikolnya udah item-item di salah satu sisi. Pernah kebanting, jadi bagian atas dan bawahnya lepas meski masih bisa dipake bareng. Hehehe, saya emang ga gitu rapih menjaga barang. Tapi saya puas kok, karena panci mahal kayak gitu bener-bener saya pake.

Suami cuma punya sepatu satu, tapi dia kan cowo yah. Kalo saya yang cewe, wajar dong kalo punya sepatu item 2 pasang, sepatu coklat 2 pasang, sepatu putih 2 pasang, sendal 1 pasang. Tapi semua saya pake kok, ga ada yang nganggur. Sama kayak pakaian. Jumlahnya 3 kali lipet punya suami, tapi insya Allah semua kepake.

Kalo jalan ke mana gitu, sering banget saya nyangkut di penjual bros. Boleh dibilang, saya ngoleksi bros. Asik sih, murah tapi tetep bling-bling (ga pernah bersedia beli yang di atas 15ribu, emang dasar bukan kolektor berani mati ^_^;). Tapi koleksinya dipake kok semuanya, bukan cuma untuk dipajang.

Menurut saya, ga apa-apa sih punya beberapa item dari satu jenis barang tertentu. Yang penting tau batasnya. Suami ga ngelarang sih, tapi suka geleng-geleng sambil nanya, “Itu sepatu enam pasang buat apa sih?” Ya buat dipake dong, honey bunny baby. Tapi enam itu udah mencapai maximal utility, kok. Alias udah saya ga minat beli sepatu lagi, karena udah ada untuk semua kebutuhan, hihihihi….

Janji deh ga beli sepatu lagi, dan selama 6 tahun ini alhamdulillah ditepati. Ga pernah lebih dari 6 pasang, tapi kalo kurang dari itu, berusaha digenapi sampe kembali berjumlah enam, wuahahahaha….

Sering juga sih ngiler ngeliat koleksi Tupperware atau sejenisnya yang lucu warna warni punya teman. Atau barang gemerlapan dari kristal di lemari kaca teman yang lain. Mereka bukan orang kaya raya, tapi karena senang pada suatu barang, akhirnya ngumpulin sedikit-sedikit. Oh, jadi inget kalo waktu sekolah saya juga punya banyak temen yang ngoleksi penghapus wangi beraneka bentuk.

Tapi dipikir-pikir, kalo ngumpulin bukan untuk dipake, tapi hanya dipajang, jatuhnya mubazir kan. Udah gitu ngerawatnya susah pula. Jadi ga pernah kesampean ngoleksi alat makan Viscenza buat lebaran.

Ada sih barang yang ga kepake di rumah. Tapi saya ga merasa bersalah karena ga make, karena hadiah dari orang lain, bukan beli pake keinginan sendiri. Jadi wajar aja kan kalo ga minat.

Misalnya parfum, ada 3 botol di rumah. Baunya enak kok, dan kayaknya sih ori (kurang ngerti juga sih bedanya parfum ori dan kw). Bvlgari 2 botol, Victoria’s Secret 1 botol, sama produk Oriflame 1 botol. Semua boleh dikasih alias hadiah. Masalahnya anak saya ga mau disusui kalo saya pake parfum. Ada panci presto juga yang ga kepake, karena ga ngerti cara makenya.

Ada yang mau? Serius nih.

Ada juga sih barang lain yang masuk kategori mubazir di rumah. Ini saya sedih banget, merasa berdosa, karena suka ga bisa nahan nafsu pas belinya. Eh ternyata sampe rumah cuma dipajang aja.

BUKU, huhuhuhuhuhuhu…. T_T