DIBUANG SAYANG

Awal tahun lalu, saya diberi hadiah oleh mertua. Hadiah ulang tahun, begitu ujarnya. Hehehe, saya ulang tahun di bulan November, tapi sudah dibelikan hadiah 8 bulan sebelumnya. Anyway, alhamdulillah, dapet hepikol gratis euy!

Sekarang hepikolnya udah item-item di salah satu sisi. Pernah kebanting, jadi bagian atas dan bawahnya lepas meski masih bisa dipake bareng. Hehehe, saya emang ga gitu rapih menjaga barang. Tapi saya puas kok, karena panci mahal kayak gitu bener-bener saya pake.

Suami cuma punya sepatu satu, tapi dia kan cowo yah. Kalo saya yang cewe, wajar dong kalo punya sepatu item 2 pasang, sepatu coklat 2 pasang, sepatu putih 2 pasang, sendal 1 pasang. Tapi semua saya pake kok, ga ada yang nganggur. Sama kayak pakaian. Jumlahnya 3 kali lipet punya suami, tapi insya Allah semua kepake.

Kalo jalan ke mana gitu, sering banget saya nyangkut di penjual bros. Boleh dibilang, saya ngoleksi bros. Asik sih, murah tapi tetep bling-bling (ga pernah bersedia beli yang di atas 15ribu, emang dasar bukan kolektor berani mati ^_^;). Tapi koleksinya dipake kok semuanya, bukan cuma untuk dipajang.

Menurut saya, ga apa-apa sih punya beberapa item dari satu jenis barang tertentu. Yang penting tau batasnya. Suami ga ngelarang sih, tapi suka geleng-geleng sambil nanya, “Itu sepatu enam pasang buat apa sih?” Ya buat dipake dong, honey bunny baby. Tapi enam itu udah mencapai maximal utility, kok. Alias udah saya ga minat beli sepatu lagi, karena udah ada untuk semua kebutuhan, hihihihi….

Janji deh ga beli sepatu lagi, dan selama 6 tahun ini alhamdulillah ditepati. Ga pernah lebih dari 6 pasang, tapi kalo kurang dari itu, berusaha digenapi sampe kembali berjumlah enam, wuahahahaha….

Sering juga sih ngiler ngeliat koleksi Tupperware atau sejenisnya yang lucu warna warni punya teman. Atau barang gemerlapan dari kristal di lemari kaca teman yang lain. Mereka bukan orang kaya raya, tapi karena senang pada suatu barang, akhirnya ngumpulin sedikit-sedikit. Oh, jadi inget kalo waktu sekolah saya juga punya banyak temen yang ngoleksi penghapus wangi beraneka bentuk.

Tapi dipikir-pikir, kalo ngumpulin bukan untuk dipake, tapi hanya dipajang, jatuhnya mubazir kan. Udah gitu ngerawatnya susah pula. Jadi ga pernah kesampean ngoleksi alat makan Viscenza buat lebaran.

Ada sih barang yang ga kepake di rumah. Tapi saya ga merasa bersalah karena ga make, karena hadiah dari orang lain, bukan beli pake keinginan sendiri. Jadi wajar aja kan kalo ga minat.

Misalnya parfum, ada 3 botol di rumah. Baunya enak kok, dan kayaknya sih ori (kurang ngerti juga sih bedanya parfum ori dan kw). Bvlgari 2 botol, Victoria’s Secret 1 botol, sama produk Oriflame 1 botol. Semua boleh dikasih alias hadiah. Masalahnya anak saya ga mau disusui kalo saya pake parfum. Ada panci presto juga yang ga kepake, karena ga ngerti cara makenya.

Ada yang mau? Serius nih.

Ada juga sih barang lain yang masuk kategori mubazir di rumah. Ini saya sedih banget, merasa berdosa, karena suka ga bisa nahan nafsu pas belinya. Eh ternyata sampe rumah cuma dipajang aja.

BUKU, huhuhuhuhuhuhu…. T_T

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s