IN LAWS

Naseeeeeb punya ipar badannya segede kelingking semua….

Advertisements

SELERA

Tempo hari ada yang manggil2, “Irma sini sini, pilih mau parfum apa, nanti aku bayarin.”

Lah jadi bingung, saya kan ga suka parfum. Selama ini yang deket2 saya diem2 tutup idung kali yah… 😁

“Oh kalo ga suka parfum, pilih tas aja noh!”

Saya nyengir aja, soalnya ga suka tas juga. Akhirnya milih dibeliin coklat.

Aih tawadhu banget yah si Irma. Yahahaha, nggalah. Belum sampe ke situ maqom saiah. Cuma bukan selera di parfum, tas dan sepatu aja. Tapi saya demen sama baju, sampe2 suami suka protes karena lemari udah sesak. Nasibmu Akang, punya istri bukannya maniak buku malah maniak baju. Padahal baju keren kayak apa juga pas dipake sama saya yg fluffy *halah* ini jadi yah gitu deh 😁

Kemaren di kereta ngobrol sama temen, sungguh kami salut sama yang pake niqob. Bisa menahan banyak keinginan duniawi. Doakan kami agar dapat hidayah yah.

Kemaren ada yang nanya tentang perawatan muka saya. Eh jadi malu karena minimalis banget. Standarnya sabun muka, tabir surya dan lipgloss SPF. Udah gapake apa2 lagi. Pernah beli2 krim mahal, eh lupa mulu makenya.

Nah ini jadi masalah pas mau pergi ke resepsi2 resmi kayak acara besok. Kalang kabut nyari lipstik, dan baru nyadar kalo alas bedak yg saya pake tahun lalu bakal dipake lagi tahun ini. Lah ga abis2 ternyata, udah expired belon yak

BANDROLNYA GA DILEPAS

Tas cewek itu ribet, rempong modelnya tapi dikit muatnya? Emang, tapi saya sukanya tas model cewek.

Sepatu cewek itu ribet, haknya tinggi, kalo dipake lama2 bikin pegel, ga bisa jalan cepet, dan gampang rusak? Emang, tapi saya sukanya sepatu model cewek.

Pokoknya, saya suka yang ribet-ribet dah.

Tapi saya ga gitu suka beli alas kaki. Jadi biasanya nabung untuk beli sepatu/sandal yang rada mihil tapi terbukti kuat, dan bertahun-tahun ga ganti-ganti.

Kalo tas, saya udah lamaaaaa banget ga beli. Biasanya kalau datang ke rumah ibu saya, saya periksain barang-barang beliau, “Ada yang baru ga, Mah?”

Ibu saya jualan baju, dan penjelajah Tanah Abang. Jadi soal segala yang up to date dalam mazhab Tenabang, dia tau lebih dulu. Tapi karena aliran mode saya rada beda, banyak barang yang cuma bisa saya kagumi, tapi ga bisa saya pake. Make’nya ga sampai hati, hwahahah…..

Nah, di rumah ibu saya ini kadang ada aja tas yang lumayan. Parfum ori juga. Biasanya tas/parfum itu hadiah dari kolega. Ibu saya nyuruh saya ambil parfumnya, karena ibu saya ga demen parfum yang baunya ‘adem’. Saya ga suka parfum, jadi cuma saya liatin tasnya aja.

Kisaran harga tas-tas di rumah ibu saya sekitar 500ribu-1juta, mihil hil hil buat saya. Ibu saya bilang, ini gope, ini delapan ratus, dst. “Kok tau harganya, Mah?” tanya saya. Soalnya ini hadiah, dan ibu saya ga demen pake apalagi beli tas mahal. Menurutnya tas mahal itu berat, jadi dia lebih suka tas lima puluh ribuan aja. Makanya saya penasaran ia tau dari mana harganya.

Ibu saya jawab, “Pas dikasih, bandrolnya ga dilepas sama yang ngasih.”

Hwahahaha….

ONCE UPON A TIME….

Once upon a time in our home….

Saya: Udah sampe mana?
Dia: Di jalan.
Saya: Bawa makanan ga? Kalo ga bawa, gue masak, nih! *ngancem*
Dia: Oke, oke. Gue bawa makanan.

Di hari lain, dia sedang dalam perjalanan pulang dari bandara, dan saya ingin jadi istri yang baik yang menghidangkan masakan buatan sendiri saat suami pulang dinas luar kota. Tapiiii….

Dia: Ada apaan, sih? *sambil masuk rumah yang penuh asap dan bau hangus*
Saya: Gue masak.
Dia: Terus?
Saya: Gosong. *nyengir*
Dia: Lagian pake masak segala…. *ngeloyor*

\(^o^)/

DON’T TALK. COMMUNICATE!

Saya bertanya-tanya, kenapa ya suka nulis model beginian? Pikir punya pikir, apalagi alasannya selain karena saya NARSIS, hwahahahaha….

Begini ceritanya.

Setelah nikah, saya pernah nanya ke suami, apa alasan dia menikahi saya. Apakah karena saya soulmate yang selama ini dicarinya? Apakah karena pribadi saya yang luar biasa? Apakah karena cinta mati dan tak bisa ke lain hati?

Teeeeeet!!! Salah, sodara-sodara.

Jawabannya ternyata simpel aja, dan ga pake romantis-romantisan sama sekali (secara dia bukan cowo romantis). Dia bilang, selain pertimbangan bahwa kami seiman dan wajah saya ga ancur-ancur banget, adalah, “I think we can   communicate.”

Kadang sebelum nikah, yang tidak banyak dipikirin adalah bagaimana kualitas komunikasi di antara dua orang yang punya ‘rencana’ ini. Rendengan ke sana rendengan ke sini, tapi ga mikirin apakah yang ada di antara mereka selama ini cuma ngomong atau beneran komunikasi.

Kalo ada yang merasa ga didenger, kalo ada yang merasa ga bebas mengutarakan pendapat, kalo ada yang merasa pendapatnya dianggap sepele, kalo bawaannya curiga aja,  kalo ada yang merasa ‘masalah-lu-ya-urusan-lu-jadi-jangan-bikin-gue-pusing’, kalo ada yang ngomong ga pake diayak dulu, kalo ada yang hobi nuduh, kalo ada yang nelen berita bulet-bulat tanpa konfirmasi, kalo ada yang mikir lebih baik nyimpen cerita sendiri aja, kalo ada yang ngerasa ga nyaman atau ga nyambung pas cerita, nah itu artinya komunikasinya terhambat.

Sebelum nikah, sebaiknya perbaiki dulu hambatannya. Kalo ga bisa juga, mungkin perlu pikir-pikir lagi untuk nikah sama orang itu.

Saya juga belum lama menikah sebenernya. Makanya pengalaman saya baru sedikit. Lagipula, people changes, begitu pula dengan kondisi yang ada di sekeliling kita. Ketika semua berubah, gimana cara kita bisa bertahan dalam pernikahan? Dengan c-i-n-t-a? Oh please, deh….

Jawabannya adalah dengan PRINSIP.

Oke deh, kita nikah yuk. Tapi apapun yang terjadi, masalah apapun yang datang, godaan apapun yang menghampiri, kita komitmen sama prinsip: komunikasi yang baik, berbuat ihsan, berbagi tanggung jawab. Misalnya gitu. Prinsip yang disepakati tiap pasangan tentu aja beda-beda.

Ini imho loh ya, alias just in my humble opinion. Bukan kata pakar ato selebriti.

O ya, kalau saya sendiri? Kenapa saat itu mau diajak nikah, padahal baru 2 bulan ngerasain berusia 21, dan masih kuliah pula.

Soalnya mumpung ada yang mau. Kalo sekarang sok nolak-nolak, belum tentu ntar ke sananya ada lagi yang mau. Ya kan?

DIBUANG SAYANG

Awal tahun lalu, saya diberi hadiah oleh mertua. Hadiah ulang tahun, begitu ujarnya. Hehehe, saya ulang tahun di bulan November, tapi sudah dibelikan hadiah 8 bulan sebelumnya. Anyway, alhamdulillah, dapet hepikol gratis euy!

Sekarang hepikolnya udah item-item di salah satu sisi. Pernah kebanting, jadi bagian atas dan bawahnya lepas meski masih bisa dipake bareng. Hehehe, saya emang ga gitu rapih menjaga barang. Tapi saya puas kok, karena panci mahal kayak gitu bener-bener saya pake.

Suami cuma punya sepatu satu, tapi dia kan cowo yah. Kalo saya yang cewe, wajar dong kalo punya sepatu item 2 pasang, sepatu coklat 2 pasang, sepatu putih 2 pasang, sendal 1 pasang. Tapi semua saya pake kok, ga ada yang nganggur. Sama kayak pakaian. Jumlahnya 3 kali lipet punya suami, tapi insya Allah semua kepake.

Kalo jalan ke mana gitu, sering banget saya nyangkut di penjual bros. Boleh dibilang, saya ngoleksi bros. Asik sih, murah tapi tetep bling-bling (ga pernah bersedia beli yang di atas 15ribu, emang dasar bukan kolektor berani mati ^_^;). Tapi koleksinya dipake kok semuanya, bukan cuma untuk dipajang.

Menurut saya, ga apa-apa sih punya beberapa item dari satu jenis barang tertentu. Yang penting tau batasnya. Suami ga ngelarang sih, tapi suka geleng-geleng sambil nanya, “Itu sepatu enam pasang buat apa sih?” Ya buat dipake dong, honey bunny baby. Tapi enam itu udah mencapai maximal utility, kok. Alias udah saya ga minat beli sepatu lagi, karena udah ada untuk semua kebutuhan, hihihihi….

Janji deh ga beli sepatu lagi, dan selama 6 tahun ini alhamdulillah ditepati. Ga pernah lebih dari 6 pasang, tapi kalo kurang dari itu, berusaha digenapi sampe kembali berjumlah enam, wuahahahaha….

Sering juga sih ngiler ngeliat koleksi Tupperware atau sejenisnya yang lucu warna warni punya teman. Atau barang gemerlapan dari kristal di lemari kaca teman yang lain. Mereka bukan orang kaya raya, tapi karena senang pada suatu barang, akhirnya ngumpulin sedikit-sedikit. Oh, jadi inget kalo waktu sekolah saya juga punya banyak temen yang ngoleksi penghapus wangi beraneka bentuk.

Tapi dipikir-pikir, kalo ngumpulin bukan untuk dipake, tapi hanya dipajang, jatuhnya mubazir kan. Udah gitu ngerawatnya susah pula. Jadi ga pernah kesampean ngoleksi alat makan Viscenza buat lebaran.

Ada sih barang yang ga kepake di rumah. Tapi saya ga merasa bersalah karena ga make, karena hadiah dari orang lain, bukan beli pake keinginan sendiri. Jadi wajar aja kan kalo ga minat.

Misalnya parfum, ada 3 botol di rumah. Baunya enak kok, dan kayaknya sih ori (kurang ngerti juga sih bedanya parfum ori dan kw). Bvlgari 2 botol, Victoria’s Secret 1 botol, sama produk Oriflame 1 botol. Semua boleh dikasih alias hadiah. Masalahnya anak saya ga mau disusui kalo saya pake parfum. Ada panci presto juga yang ga kepake, karena ga ngerti cara makenya.

Ada yang mau? Serius nih.

Ada juga sih barang lain yang masuk kategori mubazir di rumah. Ini saya sedih banget, merasa berdosa, karena suka ga bisa nahan nafsu pas belinya. Eh ternyata sampe rumah cuma dipajang aja.

BUKU, huhuhuhuhuhuhu…. T_T

10th ANNIVERSARY

 

Waktu itu saya ada di lantai dasar, berdiri membelakangi tangga, meneliti jadwal kuliah yang tertempel di tembok. Pengantar Mikroekonomi, Ledi Trialdi, S. E. Siapa tuh?

Sambil mengangkat bahu saya naik ke lantai dua dan masuk ruangan. Baris paling belakang, seperti biasa. Dosennya masuk, seorang lelaki berkaca mata dengan kemeja dan celana panjang hitam. Semua normal saja.

Tapi memang tidak ada yang menyangka, kalo orang itu akan jadi suami saya tak lama lagi, hanya satu setengah tahun ke depan.

Waktu dilamar, usia saya masih 20 tahun pas. Saat itu booming pernikahan dini di kampus sudah dimulai. Bagaimana saya membayangkan menjadi seorang istri di saat masih jadi mahasiswa, dengan suami dari fakultas sebelah?

Dijemput sepulang kuliah, lalu bercerita sambil tertawa berdua, sambil berpegangan menyusuri jalan setapak antara Sastra sampai halte UI. Kayak beberapa senior saya itu deh pokoknya, hihihihi…. Tentu saja, saat itu gerombol kelopak pohon kapuk di sepanjang jalan harus sudah merekah, agar bunganya yang halus putih bisa terbang melayang mengimbangi kicau burung.

Kenyataannya?

Sejak menikah, sampai sekarang, kami tidak pernah jalan bersisian dengan tangan saling menggenggam, hahahahaha….

Menurut si Akang, meski sudah menikah, tidak menunjukkan kemesraan (termasuk berpegangan tangan) di depan umum lebih dekat pada kebersihan hati, baik bagi kami dan bagi orang yang melihat. Setelah dikipir-kipir, iya juga sih. Jadi tidak masalah bagi saya untuk menghapus harapan ala sinetron itu dari kepala.

Kalo sekarang sih, ya ga mungkinlah bisa pegangan tangan. Satu dorong kereta bayi plus tas popok, satu lagi megangin dua anak yang gemar raib kalo kelewatan diliatin sekitar 30 detik. Dan itu belum termasuk plastik keresek belanjaan yaaaa.

Tapi ngomongin soal tidak romantis, doi (ya ampun, jadul banget ini kata) memang tidak romantis. Nah, justru karena itu saya jadi seneng ngegodain:

“Pak, sayang ga sama aku?”
“Yah, lumayanlah dikit.”
“Yah, kok gitu? Sayang ga?”
“Udah terlanjur sih, mau gimana lagi.”
“Sayang gaaaaaaa?’
“Bosen ah, nanyanya itu mulu.”

Hahahahaha….. Hah, sepuluh tahun. Yang dulunya sering bikin kesel dan berantem, sekarang bisa jadi bahan bercanda sampe sakit perut!

“Pak, kok ga pernah bilang ‘I love You’ sih ke aku?”
“Pernah kok, dua apa tiga kali, gitu.”

Kami ketawa sampe guling-guling. Masa sepuluh tahun nikah, bilang i love you-nya bisa keitung! Dikit banget lagi!

Ya begitulah barangkali romantis ala kami, bukan bunga, coklat, atau puisi. Waktu juga yang menghantarkan saya pada pemahaman, bahwa cinta adalah dukungan dan pengorbanan.

Dalam sebuah what-so-called ‘ikatan’, potensi saya malah tumbuh dan berkembang. Saya menemukan beberapa passion dalam hidup, dan suami saya bukan hanya mendukung, tapi terlibat di dalamnya. Ia rela tidak memiliki kendaraan dan rumah sendiri hingga sekarang, demi mendahulukan beberapa kepentingan saya. Sungguh saya tidak bisa memohon yang lebih baik dari ini.

Jadi saya bersyukur untuk 10 tahun kebelakang, dan berdoa untuk tahun-tahun selanjutnya.

By the way, saya sedang bingung mengisi status FB untuk 10th anniversary ini. Apakah memilih Maher Zain -Sepanjang Hidup- ataukah Iwan Fals -Aku Cinta Kau Saat Ini-. Akhirnya, yang terpilih adalah si Jambul Khatulistiwa.

“Alhamdulillah ya, Sesuatu banget!”